Home » Hukum » Vonis 2 Tahun Terhadap Ahok Dinilai Penuhi Rasa Keadilan Umat Islam
Tuesday, 9 May 2017 - 11:16 WIB

Vonis 2 Tahun Terhadap Ahok Dinilai Penuhi Rasa Keadilan Umat Islam

Vonis 2 Tahun Terhadap Ahok Dinilai Penuhi Rasa Keadilan Umat Islam Ketua majelis hakim membacakan vonis kepada terdakwa Ahok

 

 

JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) akhirnya dihukum 2 tahun penjara. Majelis Hakim menyatakan Ahok terbukti bersalah melakukan penodaan agama karena pernyataan soal Surat Al Maidah 51 saat berkunjung ke Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu.

 

“Menyatakan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana melakukan penodaan agama,” kata hakim ketua Dwiarso Budi Santiarto membacakan amar putusan dalam sidang Ahok di auditorium Kementan, Jl RM Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (9/5/2017).

 

Majelis hakim menyebut penodaan agama dengan penyebutan surat Al Maidah dalam sambutannya saat bertemu warga di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu.

 

Kalimat Ahok yang dinyatakan menodai agama yakni “jadi jangan percaya sama orang, kan bisa saja dalam hati kecil Bapak Ibu nggak bisa pilih saya ya kan? dibohongi pakai Surat Al-Maidah 51, macam-macam itu. Itu hak Bapak-Ibu ya. Jadi kalau Bapak-Ibu perasaan enggak bisa kepilih nih, karena saya takut masuk neraka karena dibodohin gitu ya, enggak apa-apa.”

 

“Dari ucapan tersebut terdakwa telah menganggap surat Al Maidah adalah alat untuk membohongi umat atau masyarakat, atau surat Al Maidah 51 sebagai sumber kebohongan dan dengan adanya anggapan demikian maka menurut pengadilan terdakwa telah merendahkan dan menghina surat Al Maidah ayat 51,” papar hakim dalam pertimbangan hukum.

 

Pengamat hukum Nicolay Aprilindo mengungkapkan vonis majelis hakim tersebut sangat memenuhi rasa keadilan umat Islam yang agama (Alqurannya) telah dinistakan terpidana.

 

Sementara itu Ketua Tim Advokasi GNPF-MUI Kapitra Ampera mengapresiasi majelis hakim dalam memutuskan vonis tersebut. Ia menilai hakim telah bersikap independen dengan mempertimbangkan fakta-fakta di persidangan. (wan/inewstv)

BERITA LAINNYA

Ancam Wartawan, IWO Kecam Tindakan Oknum Pansel Bawaslu Kepri

Ketua DPR Tersangka Korupsi e-KTP Senilai Rp 2,3 Triliun

GNPF-MUI Kecam Fitnah Media Sekuler Soal Pembacokan Saksi Ahli IT ITB

Kak Emma : Habib Rizieq Penghambat Gerakan Komunis di Indonesia

Habib Rizieq Serang Balik Kriminalisasi Yang Dilakukan Rezim Jokowi

Penegakan Hukum Rezim Jokowi Makin Diskriminasi Terhadap Umat Islam

Yusril: Vonis Ahok Sangat Ringan

Ahok Langsung Dijebloskan ke Rutan Cipinang

RIP Penegakan Hukum Rezim Jokowi: Ahok Cuma Dituntut Pidana Percobaan

Penyidik KPK Disiram Air Keras, Bukti Nyata Matinya Penegakan Hukum Rezim Jokowi