Home » Nasional » TNI: Senjata Brimob Mematikan dan Canggih
Tuesday, 10 October 2017 - 20:59 WIB

TNI: Senjata Brimob Mematikan dan Canggih

TNI: Senjata Brimob Mematikan dan Canggih Inilah penampakan senjata brimob yang ditahan TNI

 

JAKARTA – Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI Wuryanto mengakui amunisi pesanan Polri yang diperuntukkan Brimob berdampak mematikan. Saat ini sebanyak 5.932 butir peluru yang dibeli Polri untuk Arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) kaliber 40 x 46 milimeter itu sudah digeser ke Gudang amunisi Mabes TNI dari Bandara Soekarno-Hatta.

 

“Sesuai katalog ada 5.932 butir dalam 71 koli, itu disertai dengan katalog. Di situ sangat jelas dalam katalog itu bahwa amunisi itu adalah amunisi tajam, mempunyai radius mematikan 9 meter dan jarak capai 400 meter,” kata Wiryanto di Taman Ismail Marzuki Jakarta, seperti dikutip republika.co.id, Selasa (10/10)/2017).

 

Wuryanto memaparkan keistimewaan amunisi ini. Setelah meledak pertama, kemudian meledak kedua, efek amunisi dapat menimbulkan pecahan-pecahan, lubang-lubang kecil yang melukai maupun mematikan. Granat bisa meledak sendiri tanpa benturan setelah 14-19 detik lepas dari laras.

 

“Ini luar biasa. TNI saja tidak punya senjata seperti itu,” lanjutnya.

 

Wuryanto menegaskan pernyataannya tersebut hanya melanjutkan pernyataan Divhumas Polri yang menyebut senjata yang diimpor hanya memberi efek kejut saja, dan Menko Polhukam Wiranto dengan menyebut senjata brimob itu hanya termasuk peluru tajam.

 

“Saya ingin melanjutkan apa yang sudah dijelaskan Divhumas Polri 6 Oktober dan setelah penjelasan Menkopolhukam. Jadi ini supaya diketahui, inilah penjelasan kelanjutan,” katanya menambahkan. (tya)

BERITA LAINNYA

Penolakan Ketua GNPF di Cirebon, Bukti Mereka Tak Rela Umat Islam Indonesia Bersatu

Subhanallah, Gagahnya Anies-Sandi Pakai Baju Dinas Pemimpin DKI Jakarta

Siaga PKI Bangkit dan Kutuk Jokowi, Jutaan Umat Islam Gelar #Aksi299

TNI Gagalkan Rencana Penyelundupan 5000 Pucuk Senjata Api

Panglima TNI Beri Sinyal Kuatnya Kebangkitan PKI Pasca Reformasi

IWO Kepri dan Kota Batam Resmi Dikukuhkan

Ketum IWO Bakal Lantik Pengurus Kepri dan Batam

Jokowi Ngeper Terapkan FDS

Mantan Direktur Humas BP Batam Yang Gabung ISIS, Akhirnya Pulang dari Suriah

Lis Darmansyah Apresiasi IWO Tanjungpinang