Home » Dunia » Rezim Jokowi Kriminalisasi Ulama, Presiden Turki Murka
Tuesday, 6 June 2017 - 22:33 WIB

Rezim Jokowi Kriminalisasi Ulama, Presiden Turki Murka

Rezim Jokowi Kriminalisasi Ulama, Presiden Turki Murka Presiden Turki Recep Tayyib Erdogan

 

TURKI – Kriminalisasi yang terus menerus dilakukan rezim Jokowi pada ulama di Indonesia menjadi pembicaraan dunia. Apalagi setelah pihak kepolisian menerbitkan DPO terhadap Habib Muhammad Rizieq Syihab lewat interpol.

 

 

Hal tersebut juga menjadi perhatian Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. Presiden kharismatik itu miris melihat ulama yang dizalimi di negeri mayoritas muslim seperti Indonesia

 

 

“Sungguh sangat disayangkan, kasus yang penuh tanda tanya seperti yang menimpa ulama di Indonesia menjadi konsumsi dunia. Sepertinya pihak kepolisian di sana (Indonesia) terlalu berlebihan,” ujar Presiden Erdogan seperti dilansir dari Anoulu Agency di sela acara buka bersama dengan sejumlah menteri, Minggu (4/6) kemarin.

 

 

Rakyat Turki yang memang mendukung aksi Bela Islam beberapa waktu lalu memang menjadi alasan Presiden Erdogan memberikan pandangan tentang kondisi di Indonesia. Apalagi berbagai media Turki juga sering memuat perkembangan kasus Habib Rizieq.

 

 

“Saya membuka pintu selebar-lebarnya jika ulama seperti Habib Rizieq ingin perlindungan dan membantu menyelesaikan semua permasalahan. Dan kami berniat memaksa Dewan Keamanan PBB untuk ikut andil dalam proses ini,” sambung Erdogan berapi-api.

 

 

Seperti diketahui, kasus dugaan chat mesum Habib Rizieq dan Firza terus saja digulirkan. Seolah-olah kasus seperti ini bisa mengancam NKRI. Padahal dalang penyebar screenshoot percakapan dan foto-foto tak senonoh tersebut masih bebas berkeliaran.

 

 

Banyak anggapan, sosok-sosok yang ikut dalam Aksi Bela Islam masuk dalam bidikan untuk dibui. Sebut saja nama Amien Rais yang dituduh terlibat penggelapan alkes dan Jusuf Kalla yang sempat dituduh sebagai biang kerusuhan selama ini. Yang terakhir, korupsi helikopter yang dipelintir hingga membawa-bawa nama Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo. (aa/afp)

BERITA LAINNYA

Katalunya Ancam Berpisah dari Spanyol

Israel-Amerika Diduga Kuat Otaki Penyerangan Istana Raja Saudi

Pernyataan Panglima Soal Isu Impor Senjata Ternyata Benar

Halimah Yacob Bakal Jadi Presiden Muslim Kedua di Singapura

Cina di Balik Genosida Etnis Rohingya?

Dukung LGBT, Starbucks Dinilai Rusak Moralitas Bangsa Indonesia

Terbukti, Syiah Iran Ingin Basmi Umat Islam

Mengintip Semarak Kartini Buruh di Negeri Singa

Erdogan Menang Referendum, Negeri Barat dan Israel Makin Stres

Negara Uni Eropa Cemaskan Kebangkitan Turki