Home » Nasional » Papa Nov Kembali Tersangka Korupsi KTPel
Selasa, 7 November 2017 - 00:05 WIB

Papa Nov Kembali Tersangka Korupsi KTPel

Papa Nov Kembali Tersangka Korupsi KTPel Setya Novanto tersangka e-KTP

 

 
JAKARTA – Ketua DPR Setya Novanto kembali jadi tersangka kasus e-KTP. KPK memulai penyidikan pada Papa Nov julukan Setya Novanto per 31 Oktober.

 

Penetapan ini terkonfirmasi dalam surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP) yang beredar di kalangan wartawan. Seorang pejabat di KPK membenarkan soal surat ini.

 

“Dengan ini diberitahukan bahwa pada hari Selasa, tanggal 31 Oktober, telah dimulai penyidikan perkara tindak pidana korupsi dalam pengadaan paket penerapan kartu tanda penduduk berbasis nomor induk kependudukan secara nasional (KTP elektronik) tahun 2011 sampai dengan 2012 pada Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia yang diduga dilakukan oleh Setya Novanto,” demikian penggalan SPDP yang beredar seperti dikutip detikcom, Senin (6/11/2017).

 

“Bersama-sama dengan Anang Sugiana Sudihardjo, Andi Agustius alias Andi Narogong, Irman selaku Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia dan Ir Sugiharto, MM selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia dan kawan-kawan,” sambungan penggalan SPDP tersebut.

 

Sekjen Golkar Idrus Marham sudah ditanya soal status tersangka baru ini. Dia mengaku belum tahu-menahu.

 

“Saya nggak bisa menanggapi kalau saya belum tahu. Saya ndak bisa. Saya ndak menanggapi, saya ndak memahami itu, tetapi kalau ada proses-proses seperti itu, kita hargai proses itu, tapi saya belum tahu sampai sekarang,” ujar Idrus di DPR. (man)

BERITA LAINNYA

Belum Ada Kepastian Nobar Film G30SPKI, Mantan Panglima TNI Prihatin

Ramai-ramai Relawan Jokowi Putar Haluan ke Prabowo Sandi

Mahasiswa Mulai Bergerak, Jokowi Kian Tak Dipercaya Rakyat

Rontoknya Corong Suara Kritis Masyarakat

Dolar Tembus Rp15.000, Ribuan Mahasiswa Riau Tuntut Jokowi Mundur

Dolar Tembus Rp 15 Ribu, Tiket Pesawat Melambung 50 Persen

Pecat Refly Harun, Pertegas Jokowi Otoriter

Rupiah Tembus Rp 15 Ribu per Dolar, Jokowi Terancam Lengser ke Prabon

Dolar AS Nyaris Rp 15.000, Krismon Indonesia di Ujung Tanduk

Jelang Pemilu 2019, UAS Diancam dan Diintimasi Ceramah di Pulau Jawa