Home » Politik » Driver Taksi Online Batam Minta Perlindungan Dewan
Kamis, 2 November 2017 - 10:59 WIB

Driver Taksi Online Batam Minta Perlindungan Dewan

Driver Taksi Online Batam Minta Perlindungan Dewan Perwakilan taksi online mengadu ke Komisi III DPRD Batam

 

 

BATAM – Perwakilan sopir online taksi Grab dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi III DPRD Kota Batam mengatakan, sangat berharap bantuan dari para anggota dewan untuk membantu nasib mereka.

 

Mengingat jerih payah dalam mencari nafkah keluarga di tengah sulitnya lapangan kerja, membuat mereka harus rela banting setir jadi sopir taksi online. Apalagi uang yang didapat dari penumpang tidak sebanding dengan resiko.

 

Salah satu yang membuat mereka resah adalah ketika menangangkut penumpang dan dikejar-kejar oleh sopir taksi pangkalan. Kondisi ini membuat mereka seperti binatang tikur yang diburu untuk dibunuh.

 

Padahal dalam peraturan Menteri Perhubungan 108 yang disetujui presiden bahwa taksi online bisa beroperasi, serta disetujui. Untuk itu mereka minta Dishub Kepri segera keluarkan izin taksi online. Sebab sudah lama mereka urus tapi belum juga ada tanggapan dari pemerintah.

 

“Yang kami inginkan tolong hentikan tindakan kekerasan terhadap driver taksi online. Sebab pelaku pemukulan tidak pernah diproses hukum,” pintanya.
Menanggapi keluhan driver taksi online, Ketua Komisi III DPRD Batam Nyanyang Haris Pratamura mengatakan akan mengagendakan kembali permasalahan ini dengan Dishup Kota Batam dan Dishub Provinsi Kepri.

 

“Tapi saya minta dokument surat pengurusan izin tadi. Sehingga permasalahan ini cempat selesai,” ujar¬†Nyanyang.

 

BERITA LAINNYA

Pimpinan DPRD Batam Gelar Open House Idul Fitri 1439 H

Pilpres 2019 : Pertarungan Poros Beijing vs Mekah

Pansus LKPJ Rekomendasi Puskesmas Jadi BLU

Ketua DPRD Imbau Karyawan Laporkan PT SOS

Keluarga Besar DPRD Batam Gelar Silaturahmi

Dewan Nilai PSB Sistem Zonasi Cocok di Hinterland

Sekertariat DPRD Kota Batam Lakukan Goro

Gatot: Setop Larang Umat Islam Bicara Politik di Masjid

DPRD Batam Soroti UNBK Tak Serentak

Jelang Ramadhan, Disperindag Didesak Verifikasi Pasar