Home » Nasional » Dewan Pers Dukung Kehadiran IWO
Wednesday, 26 April 2017 - 13:47 WIB

Dewan Pers Dukung Kehadiran IWO

Dewan Pers Dukung Kehadiran IWO Ketua Dewan Pers Yosep Stanley Adi Prasetyo (kiri)

 

 

JAKARTA – Dewan Pers menyambut baik keberadaan organisasi profesi Ikatan Wartawan Online (IWO) yang sudah berdiri sejak 8 Agustus 2012.

 

“IWO bisa menjadi garda terdepan untuk memajukan media online di Indonesia,” kata Ketua Dewan Pers Yosep Stanley Adi Prasetyo saat menerima audiensi pengurus IWO di lantai 7 Gedung Dewan Pers Jalan Kebon Sirih Jakarta Pusat, Rabu (26/4/2017).

 

Stanley melanjutkan, syarat-syarat agar menjadi konstituen Dewan Pers tidak terlalu berat. Kata dia, anggota minimal 500 orang, memiliki 15 cabang di daerah, ada sekretariat, ada badan hukum dan berita acara pemilihan kepengurusan.

 

“Saya minta IWO segera melengkapi dan memberitahukan hal itu kepada Dewan Pers. Setelah itu Dewan Pers akan melakukan verifikasi,” ujarnya.

 

Stanley berjanji, selama kepemimpinannya hingga 2019 nanti akan berjuang agar IWO menjadi konstituen Dewan Pers seperti Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI) dan Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI).

 

“Pada prinsipnya Dewan Pers kan hanya memfasilitasi teman-teman organisasi profesi saja,” ujarnya.

 

IWO kata Stanley, harus segera berbenah untuk membuat satandarisasi media online. Kurikulum dan tim penguji media online harus dipersiapkan.

 

“Agar menjadi kuat dan besar, kelak IWO harus membuat kurikulum dan tim penguji untuk wartawan media online. Jika belum ada tim penguji, IWO bisa berkoordinasi dengan Dewan Pers,” katanya.

 

Di tempat yang sama Ketua Umum IWO Jodhi Yudono mengatakan, media online akan menjadi panglima, setelah media-media lainnya seperti media cetak, radio, dan bahkan televisi mengalami masa surut. Untuk itu, wartawan dan pemilik media online harus melengkapi dirinya untuk menyambut laju teknologi yang demikian cepat dengan sikap yang profesional.

 

“Saya yakin, jika kawan-kawan media online sudah menunjukkan profesionalitasnya, maka hilanglah berita-berita dusta. Kepercayaan masyarakat akan muncul, dan ini akan menarik dunia iklan masuk lebih banyak ke media online,” tutup Jodhi. (rl/iwo)

BERITA LAINNYA

Lecehkan Al-Quran, Metro TV Dituntut Minta Maaf

Alumni 212: Rezim Jokowi Idap Islamophobia

Habib Rizieq Shihab Meriahkan Reuni Akbar 212, Rezim Jokowi Meradang ?

2018, Kemendikbud Buka Lowongan Guru PNS

Pengacara Setnov Kesal Kliennya Dituding Pakai Infus Bayi

Papa Nov Kembali Tersangka Korupsi KTPel

Dilarang Masuk AS, Elektabilitas Gatot Jungkalkan Prabowo dan Jokowi

Penolakan Ketua GNPF di Cirebon, Bukti Mereka Tak Rela Umat Islam Indonesia Bersatu

Subhanallah, Gagahnya Anies-Sandi Pakai Baju Dinas Pemimpin DKI Jakarta

TNI: Senjata Brimob Mematikan dan Canggih